Dulu Kece Sekarang Tetap Kece

by Hanita Nainggolan / 31 March 2017

Pernah gak sih ketika mematut diri didepan cermin lalu membatin ” ih, gue jelek amat ya sekarang! udah mulai ada flek hitam disana sini. Rambut mulai menipis dan rontok terus menerus. Pipi tidak sekencang sebelum menikah.

Saya sering banget mikir begitu,apalagi setelah tidak bekerja dan menjadi ibu rumah tangga. Single income itu bikin saya gak pede sama sekali. Perasaan minder dan kuatir menghabiskan gaji suami bikin kepala cenat cenut. Perasaan kuatir uang terpakai untuk membeli kebutuhan pribadi bikin saya sering sedih.

Tiga tahun tidak merasakan lagi mengalir gaji ke rekening pribadi itu bikin perasaan kepalang (bukan karena senang), tapi karena gusar. Penghasilan suami harus dibagi untuk kebutuhan rumah tangga, kebutuhan pak suami selama sebulan, dan kebutuhan lainnya. Untuk menyisihkan buat keperluan pribadi rasanya DOSA banget. Padahal pasti si pak suami gak masalah asalkan saya tau diri aja mau pake buat apa dan keperluannya seberapa penting. Tapi kan ya namanya manusia itu hanya terbuat dari tulang dan kentut daging ya, rasanya kepengen ini itu selalu ada aja. Terkadang saya sih bilang sama  pak suami untuk beli keperluan ini itu, cuma ya balik lagi kalau dihitung hitung terus ternyata untuk kedepannya kurang, kan yang pusing bukan kepalanya si barbie, tapi kepala si butet inilah. Akhirnya semua niat mulia untuk mempercantik diri, membuat kurus badan diurungkan karena besar pasak daripada tiang. #curhatbener

Kembali Hidup Sehat

Jaman belum punya anak, saya itu seneng banget olahraga. Apa aja saya jabanin deh biar tetep sehat. Soalnya saya mudah banget kena batuk pilek dan migrain. Selain olahraga, saya juga senang challenge diri saya dengan tidak makan yang saya suka. Pernah saya selama setahun tidak makan daging dan unggas, minuman berkarbonat saya hilangkan, pokoknya alay deh semua yang biasa saya makan tetiba saya berhentikan. Berhasil gak? Berhasil bener. Saya tahan dan saya tahu badan saya istirahat. Sampai mama saya sebel sama perubahan saya, karena kalau mama lagi masak yang berbau daging dan unggas gak saya makan beliau kesel deh. Tapi ya karena dengan cara hidup sehat itu saya tidak mudah sakit, migrain hilang, dan asam lambung yang selalu datang dan pergi, lenyap seketika.

Ini Saya dulu  kalau yang sekarang kan ada di foto profile saya.hehehe

Sekarang bisa gak? Ya ampun deh, segala cara saya bikin buat kembali hidup seperti itu kok ya susah bener. Banyak alasan untuk diet besok aja. Alasan ‘kan gue cape urus anak, jadi butuh asupan gizi’. Pokoknya seribu satu alasan deh biar saya bisa tetap makan kesukaan saya.  Perut udah kayak Gareng (tokoh pewayangan Jawa) mblendung didepan, lengan melambai lambai bagaikan nyiur, pipi bengkak kayak makan dorayaki, rambut lepek megar megar bikin saya terkadang minder dan tidak percaya diri. Hanya saja sekarang saya udah gak terlalu perduli. Saya sudah merelakan badan semlohai saya (#geer) musnah digerus jaman.

Sekarang fokus saya itu Hidup sehat aja, karena bagi saya #MemesonaItu  kita bisa hidup sehat, muka berseri, bersyukur dengan hal sekecil apapun dan jadi diri sendiri. Tampak dari luar memang harus dijaga supaya rapih dan bersih, hanya saja kalau terlalu berlebihan dan tidak sesuai dengan budget kan berarti kita menipu diri sendiri. #Memesonaitu berani tampil apa adanya, dan punya sikap.

Tabik,

Hanita